Selasa, 13 November 2012

Arti HBsAg Positif

Salah satu cara untuk membantu menegakkan diagnosis penyakit Hepatitis B adalah dengan memeriksa kadar HbsAg di dalam darah.
HbsAg adalah nama yang diberikan pada salah satu komponen permukaan virus hepatitis B. Kepanjangannya adalah hepatitis B surface antigen.
HbsAg umum digunakan sebagai penanda apakah seseorang terinfeksi hepatitis B atau tidak. Jika nilai HbsAg positif, maka orang tersebut telah terinfeksi.
Jika pada pemeriksaan ulangan, 3 sampai 6 bulan kemudian, HbsAg menjadi negatif, maka penderita dinyatakan sembuh.
Sebaliknya, jika HbsAg tetap positif lebih dari 6 bulan, maka dianggap penderita kronis hepatitis B atau sebagai pembawa (carrier). Penderita biasanya menunjukkan adanya gejala infeksi virus hepatitis seperti kulit dan mata berwarna kuning, air kencing seperti teh, dll. Sedangkan pembawa (carrier), tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit apapun, walaupun di dalam tubuhnya terdapat virus hepatitis B.
Baik penderita maupun pembawa, kedua-duanya dapat menularkan penyakit hepatitis B. Penularan bisa terjadi lewat parenteral (transfusi, jarum suntik yang dipakai bersama, luka), perinatal (dari ibu ke anak saat kelahiran), dan kontak seksual.
Pemeriksaan HBsAg biasanya tidak sendirian. Seringkali dilakukan pemeriksaan lain untuk mendukungnya. Misalnya, IgM anti-HBc, IgG anti-HBc, dan HBeAg.
IgM dan IgG anti-HBc adalah antibodi yang diproduksi oleh tubuh untuk menghadapi komponen HBcAg (antigen inti) virus. Sedangkan HBeAg merupakan bentuk lain (ekstraseluler) dari HBcAg.
Berikut beberapa makna dari hasil pemeriksaan:
1. Jika HBsAg positif dan IgM anti-HBc serta HBeAg positif, berarti infeksi virus hepatitis B akut.
2. Jika HBsAg positif dan IgG anti-HBc serta HBeAg positif, berarti infeksi virus hepatitis B kronis disertai dengan laju perbanyakan virus yang tinggi.
3. Jika HBsAg positif dan IgG anti-HBc serta anti-HBe negatif, berarti infeksi virus hepatitis B kronis dengan laju perbanyakan virus rendah.

Antigen permukaan Hepatitis B
Antigen permukaan virus hepatitis B (hepatitis B surface antigen, HBsAg) merupakan material permukaan dari virus hepatitis B. Pada awalnya antigen ini dinamakan antigen Australia karena pertama kalinya diisolasi oleh seorang dokter peneliti Amerika, Baruch S. Blumberg dari serum orang Australia.

HBsAg merupakan petanda serologik infeksi virus hepatitis B pertama yang muncul di dalam serum dan mulai terdeteksi antara 1 sampai 12 minggu pasca infeksi, mendahului munculnya gejala klinik serta meningkatnya SGPT. Selanjutnya HBsAg merupakan satu-satunya petanda serologik selama 3 – 5 minggu. Pada kasus yang sembuh, HBsAg akan hilang antara 3 sampai 6 bulan pasca infeksi sedangkan pada kasus kronis, HBsAg akan tetap terdeteksi sampai lebih dari 6 bulan. HBsAg positif yang persisten lebih dari 6 bulan didefinisikan sebagai pembawa (carrier). Sekitar 10% penderita yang memiliki HBsAg positif adalah carrier, dan hasil uji dapat tetap positif selam bertahun-tahun.

Pemeriksaan HBsAg berguna untuk diagnosa infeksi virus hepatitis B, baik untuk keperluan klinis maupun epidemiologik, skrining darah di unit-unit transfusi darah, serta digunakan pada evaluasi terapi hepatitis B kronis. Pemeriksaan ini juga bermanfaat untuk menetapkan bahwa hepatitis akut yang diderita disebabkan oleh virus B atau superinfeksi dengan virus lain.

HBsAg positif dengan IgM anti HBc dan HBeAg positif menunjukkan infeksi virus hepatitis B akut. HBsAg positif dengan IgG anti HBc dan HBeAg positif menunjukkan infeksi virus hepatitis B kronis dengan replikasi aktif. HBsAg positif dengan IgG anti HBc dan anti-HBe positif menunjukkan infeksi virus hepatitis B kronis dengan replikasi rendah.

Pemeriksaan HbsAg secara rutin dilakukan pada pendonor darah untuk mengidentifikasi antigen hepatitis B. Transmisi hepatitis B melalui transfusi sudah hampir tidak terdapat lagi berkat screening HbsAg pada darah pendonor. Namun, meskipun insiden hepatitis B terkait transfusi sudah menurun, angka kejadian hepatitis B tetap tinggi. Hal ini terkait dengan transmisi virus hepatitis B melalui beberapa jalur, yaitu parenteral, perinatal, atau kontak seksual. Orang yang berisiko tinggi terkena infeksi hepatitis B adalah orang yang bekerja di sarana kesehatan, ketergatungan obat, suka berganti-ganti pasangan seksual, sering mendapat transfusi, hemodialisa, bayi baru lahir yang tertular dari ibunya yang menderita hepatitis B.


PROSEDUR

Metode

HBsAg dalam darah dapat dideteksi dengan tehnik enzyme immunoassay (EIA), enzyme linked immunoassay (ELISA), enzyme linked fluorescent assay (ELFA), atau immunochromatography test (ICT).

Spesimen
Spesimen yang digunakan untuk deteksi HBsAg adalah serum atau plasma heparin. Kumpulkan darah vena 3-5 ml dalam tabung tutup merah atau tutup kuning dengan gel separator, atau dalam tabung tutup hijau (lithium heparin). Pusingkan sampel darah, lalu pisahkan serum atau plasma untuk diperiksa laboratorium.

Spesimen yang ikterik (hiperbilirubin sampai dengan 500 ┬Ámol/l), hemolisis (kadar hemoglobin sampai dengan 270 ┬Ámol/l), dan lipemik (sampai dengan 30 mg/dl) dapat mempengaruhi hasil pembacaan.

Sampel dapat disimpan pada suhu 2-8oC selama 5 hari, atau -25 ±6oC sampai dengan 2 bulan.


NILAI RUJUKAN

Dewasa dan Anak-anak : Negatif


MASALAH KLINIS
HBsAg positif dijumpai pada : Hepatitis B, Hepatitis B kronis. Kurang Umum : Hemofilia, sindrom Down, penyakit Hodgkin, leukemia. Pengaruh obat : ketergantungan obat.


Faktor yang Dapat Mempengaruhi Hasil Laboratorium

• Serum atau plasma ikterik, hemolisis, atau lipemik dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan.

1 komentar:

  1. ni artikel copas dari artike saya mas. Mohon diturunkan ...

    BalasHapus